Anak Kecil Kita Kirim ke Day Care, Giliran Lansia Kita Dikirimnya ke Panti Jompo? #SpiritualIndonesia

Pendidikan bukanlah tujuan, Tujuan akhir Pendidikan adalah Karakter

Yang terbaik dalam diri anak-anak adalah kemanusiaan mereka. Ya, kita harus senantiasa ingat bahwa yang terbaik dalam diri anak, yang terbaik dari seorang anak manusia – dari dalam diri setiap orang — adalah kemanusiaan kita. Apakah kita menghargainya, apakah kita menaruh sikap hormat pada baju manusia yang kita pakai; atau kenyataannya justru meremehkan dan melecehkannya?

Jangan salah paham, saya tidak mengatakan mendidik seorang anak, seorang siswa di bidang sains dan seni tidaklah penting, tidak sama sekali. Kemampuan di bidang itu juga dibutuhkan, tapi jangan sampai kita lupa, bahwa jika seorang anak tumbuh menjadi seorang dokter, pengacara, insinyur, politisi, sebagai anggota parlemen — apa pun itu — tanpa kemanusiaan, tanpa rasa yang mendalam, rasa hormat mendalam bagi nilai-nilai kemanusiaan, bagi hak, dan bagi martabat kemanusiaan — maka ia hanya akan menjadi seorang monster, yang meneror lingkungannya untuk kepentingannya sendiri. Tidak lebih.

Kiranya, jangan sampai kita salah memahami “yang terbaik” yang ada dalam diri anak hanya sebatas keahlian tertentu atau sekedar potensi saja. Yang terbaik dari dalam diri anak adalah sisi manusiawi dalam dirinya, kemanusiaan. Ini sangat, sangatlah penting — untuk diingat. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2016). Bringing the Best in the Child, Memunculkan yang Terbaik dalam Diri Anak, Kuta: Anand Krishna Global Cooperation)

Membina Keluarga

Dalam sebuah dialog interaktif di TVRI Swami Anand Krishna pernah menyampaikan:

Keluarga berasal dari dua kata Kula dan warga. Kula itu marga. Seperti di Batak ada Pangabean, Panjaitan. Nah marga ini kula yang berkaitan dengan warga saya yang barangkali agamanya sama, pekerjaannya barangkali sama. Ada satu garis keturunan. Tetapi ketika kita berbicara warga, bisa berarti warga sedesa.

Begitu kita berbicara warga maka ada interaksi dengan orang-orang yang banyak perbedaannya. Kalau kita berbicara dengan orang-orang di Indonesia mayoritas beragama Islam, Kristen, Katholik. Kita berinteraksi dengan orang-orang yang ada perbedaan. Bagaimana kita mengharmoniskan seluruh interaksi ini?

Ketika ada perkawinan barangkali satu kula masuk ke kula yang lain, dan disitu ada perbedaan. Terjadi interaksi,ada take and give. Bagaimana kita mengakomodir perbedaan, kalau itu terjadi maka akan harmonis. Di situ dibutuhkan pengertian dan penyesuaian.

Dalam basis manusia keluarga, seolah-olah manusia yang terlibat sangat terbatas. Ada Bapak, ibu, anak.  Sekarang lebih rumit sekali karena perubahan yang terjadi cepat sekali. Jaman saya tidak ada play station sehingga anak-anak harus berinteraksi sejak kecil dengan anank-anak yang status sosialnya berbeda, dan barangkali dari marga lain. Sudah terjadi interaksi sejak kecil. Dan sekarang sebatas jam sekolah dan saat mau masuk sekolah sehingga dia tidak berinteraksi lebih sering masuk kamar dan kutak-kutik dengan gadget, jadi tidak punya kesempatan melihat perbedaan sehingga penyesuaiannya tidak terjadi.

Dalam Uphanisad ada Maatrudevo bava, anggaplah ibumu sebagai Tuhan karena kita menegenal dunia ini lewat ibu. Selama 9 bulan kita berada dalam kandungannya. Dan sekarang sudah terbukti dalam medis-biologispun sudah terbukti bahwa dalam DNA kita kromosom X itu adalah perempuan, dan kita mewarisi dari ibu kita. Kromosom X yang memberi energi. Kalau kita tidak mempunyai kromosom X maka kita tidak akan bergerak. Mati kita. Dalam tradisi hindu wanita disebut shakti. nama lain dari energi.

Apakah kita masih menganggap Ibu sebagai Tuhan, karena bertambah terus mereka yang mengirimkan Ibu mereka ke Panti Jompo?

Saya kira disitu harus kembali konsep dasar keluarga besar. Sekarang ini kita mengikuti konsep barat. Dan keluarga kita semakin sempit, makin sempit apalagi di Bali jangan sampai ada apartement itu akan mengacaukan kita lagi.

Dalam memberdayakan anaknya sebagai manusia yang berguna bagi masyarakat peran orang tua sangat penting. Untuk mencapai itu apakah orang tua bisa mencontohkan jejak dan memberikan peneladanan dan keteladanan. Kalau tidak bisa ya kita tidak bisa mengharapkan apa-apa.

 

Relation and Commitment video by Swami Anand Krishna

Ini fenomena anak yang tidak komitmen terhadap kasih orangtua, mereka mengirimkan orangtua mereka ke Panti Jompo?

Ada buku bagus “Being Mortal” oleh seorang Neurosurgent yang menjadi best seller dalam beberapa waktu di Newyork Time. Disebutkan bahwa 80 % dari orang Barat, meninggal di rumah sakit, dengan kualitas hidup yang menyedihkan. Kuantitas, umur diperpanjang, tetapi tingkat kualitas hidup berkurang sangat signifikan di rumah sakit. Ini adalah fenomena di Barat sampai beberapa tahun yang lalu. Sekarang Asia mengikuti mereka. Banyak orang mati di rumah sakit dari pada di rumah dengan kualitas hidup yang sangat menyedihkan. Bagaimana mengenai perawatan kesehatan? Anda punya perawatan kesehatan terbaik, perawat terbaik, medis terbaik. Tapi apabila Anda bertanya kepada para orang tua tersebut, apakah mereka bahagia di sana? Apakah mereka tidak membutuhkan tetap bahagia sampai akhir hidup mereka? Mereka tidak bahagia!!! Fenomena ini datang ke negeri kita juga?

Sementara itu, ada banyak eksperimen, salah satunya di Belanda, Amsterdam. Yang mereka lakukan adalah mereka memberikan kepada para orang tua di panti jompo tersebut, pekerjaan untuk merawat anak kecil, kindergarten. Dan terjadi keajaiban, mereka bahagia.

Ada keindahan di sana, akan tetapi juga ada tragedi?

Misalkan saya mempunyai orang tua dan menempatkan mereka ke Panti Kompo. Dan, saya serta istri saya bekerja, mempunyai 2 anak. Dan 2 anak kecil ini tidak tahu bagaimana saya memeliharanya, sehingga saya menempatkan di day care, tempat penitipan anak. Kemudian kedua orangtua bekerja di tempat penitipan anak,  merawat anak saya. Tragedi?

Keluarga telah broken, dan Anda bisa membayar apa saja. Tapi hasilnya demikian. Itulah sebabnya, sebagian orang yang tidak tertarik memproduksi anak. Karena mereka paham setelah tua mereka akan dikirim anak mereka ke panti Jompo? Jadi mengapa kita harus punya anak? Tidak dibutuhkan. Konsep ini, konsep dari non commital, menimbulkan malapetaka dalam sosial kemasyarakatan kita. Dan, apa yang terjadi di Eropa apa yang terjadi di Bali?

Dan, spiritual melihat dari kehidupan secara total. Bukan hanya tentang meditasi, tidak hanya kepala di bawah kaki di atas. Bukan melihat asana yoga. Tapi melihat kehidupan yang berharga. Mempersiapkan hidup sebagai satu kesatuan, totalitas.

Kita semua hidup dimana kita apapun itu akan memoengaruhi kita. Apa pun yang terjadi di Erpa, saya akan terpengaruh? Kita semua terpengaruh, karena kita semua satu keluarga.

Kita semua nampaknya mempunyai perbedaan. Saya kelihatan coklat, kau kelihatan kekuningan atau yang lain lebih putih. Hidung dan mata saya berbdeda, tapi dalam level soul, Jiwa kita satu. Tapi perbedaan yang nampak ada, adalah bagaimana membawa mereka bersama. Ini adalah di mana spiritual hadir. Ini adalah dimana yoga hadir. Meditasi hadir. Melihat hidup sebagai satu unit keseluruhan.

Silakan simak video youtube: Relation and Commitment by Swami Anand Krishna

Advertisements

Meninggal dengan Irama Beraduh-Aduh atau Puji Syukur?

Pertanyaan apakah “Tujuan Hidup?” muncul dari pikiran orang-orang yang telah mencoba segalanya tetapi tidak puas. Bila orang masih berjuang untuk hidup, mencari makanan dan minuman. Berkeinginan rumah baik, kendaraan bagus dan seterusnya, mereka tidak akan mempunyai pikiran demikian?

Saat mengeluarkan kendaraan dari Garasi Rahim Ibu, kita sudah tahu tujuan kita, yaitu Pertemuan Agung dengan Sang Kekasih. Tapi setelah itu kita lupa. Nah, penyakit lupa inilah yang perlu diobati. Gita adalah obat itu. Gita mengingatkan kita akan tujuan hidup kita. Itu saja. Dikutip dari Penjelasan Bhagavad Gita 10:10

Berikut adalah kutipan-kutipan penjelasan Tujuan Hidup dari Bhagavad Gita dan garis besar penjelasan Swami Anand Krishna dalam video youtube: Do You Know Life Purpose?

 

Madhu mewakili kenikmatan yang kita peroleh dari dunia benda, dari indra

Madhusūdana, Penakluk Raksasa Madhu. Memahami setiap peran Kṛṣṇa adalah penting. Sebab, Kṛṣṇa mewakili solusi, jawaban atas segala persoalan dan tantangan hidup yang dihadapi Arjuna. Dan, Arjuna mewakili diri kita – diri Anda dan diri saya.

Madhu berarti “Madu”. Bayangkan seorang raksasa bernama Madhu. Madhu, madu adalah sesuatu yang menyenangkan, nikmat, manis – sulit bagi manusia untuk menaklukkan sesuatu yang nikmat. Mudah membebaskan diri dari keadaan yang tidak menyenangkan. Tapi, membebaskan diri dari keadaan yang menyenangkan! Coba Anda pikirkan.

Madhu mewakili kenikmatan yang kita peroleh dari dunia benda, dari indra. Terbawa oleh suatu kenikmatan yang mereka tawarkan – kita sering kali lupa akan tujuan hidup kita. Menaklukkan Madhu berarti melampaui kenikmatan sesaat demi tujuan yang lebih tinggi. Madhusudana adalah seruan bagi Arjuna untuk mengingat tujuan hidup yang jauh lebih tinggi dari kenikmatan-kenikmatan sesaat yang bersifat rendahan. Penjelasan Bhagavad Gita 2:1 dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2014). Bhagavad Gita. Jakarta: Pusat Studi Veda dan Dharma) #SpiritualIndonesia via #BhagavadGitaIndonesia

Anak dan pekerjaan duniawi hanyalah sarana bukan tujuan

Anak, pekerjaan-pekerjaan duniawi, yang sesungguhnya hanyalah sarana untuk meraih kesadaran diri, kita jadikan tujuan. Sementara itu, tujuan hidup sendiri terlupakan – sedemikian bingungnya diri kita saat ini. Jangan lupa tujuan – penemuan jati diri, hidup berkesadaran 24/7 dalam kasih, saling sayang-menyayangi, saling menghormati, saling peduli – tanpa keterikatan. Penjelasan Bhagavad Gita 2:72 dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2014). Bhagavad Gita. Jakarta: Pusat Studi Veda dan Dharma) #SpiritualIndonesia via #BhagavadGitaIndonesia

 

Biasakan Berbagi Berkah

Nikmati segala kenyamanan, namun dengan penuh kesadaran bahwa kenyamanan yang Anda peroleh dari harta benda dan keuasaan tidak sama dengan kebahagiaan. Maka, berjuanglah pula untuk meraih kebahagiaan sejati dengan cara “mengenal diri”—mengenal Hakikat Diri, Hakikat Jiwa, hubungan Jiwa dengan Jiwa-Jiwa lain, hubungan Jiwa-Jiwa dengan sang Jiwa Agung.

Kembangkan sifat panembahan, belajarlah, biasakanlah diri untuk berbagi berkah. Inilah jalan menuju kebahagiaan sejati. Jangan menjadi bodoh, jangan terbawa oleh Maya! Lewati Maya, gunakan Maya untuk menembusnya, gunakan harta-benda dan kekuasaan untuk berbagi berkah! Di balik tirai Maya adalah Mayapati—the Lord of Maya—Sang Jiwa Agung. Penjelasan Bhagavad Gita 7:15 dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2014). Bhagavad Gita. Jakarta: Pusat Studi Veda dan Dharma) #SpiritualIndonesia via #BhagavadGitaIndonesia

 

Hidup Berkesadaran

Perjalanan batin adalah hidup berkesadaran, yang tidak mementingkan kepentingan diri, keluarga maupun kelompok tertentu. Tapi, memperhatikan kepentingan tetangga, masyarakat, sesama warga dunia, yang dengan sendirinya kepentingan diri ikut terurusi. Itu saja. Jadi, tidak ada alasan bagi kita untuk menunda peralihan kesadaran seperti itu, tentunya jika kita ingin meraih kebahagiaan sejati, yang disebut tujuan hidup tertinggi oleh Krsna.

Jika sekadar mau senang-senang, hepi-hepi saja, ya, silakan mengejar kenikmatan indra saja. Buatlah indra-indra makin gemuk, hingga berjalan dan bernapas pun menj adi susah. Dan, saat ajal tiba, ‘aduh-aduh’ — bahkan sebelumnya, saat mulai menua pun, aduh-aduh sudah menjadi satu-satunya irama hidup kita, mantra kita.

Irama Aduh atau Irama Puji Syukur – pilihan di tangan kita. Untuk Irama Aduh, kita tidak perlu berbuat apa pun. Di tengah segala harta-benda yang kita miliki, di tengah segala kenikmatan dan kenyamanan yang kita miliki – saat ini pun sudah terdengar. Sesungguhnya satu-satunya irama yang mengiringi hidup kita saat ini adalah Irama Aduh. So, kencangkan tali pinggang, rileks, biarlah pesawat hidup menuju Segi Tiga Bermuda untuk diisap dan dilempar kembali – mati-lahir, mati-Iahir!

Tapi, jika kita ingin mengubah Irama Hidup kita menjadi lrama Puji-Syukur, maka kita mesti menerima undangan Krsna. Pesawat jet-Nya siap mengantar kita ke Alam Ilahi nan indah yang tak pernah terbayangkan sebelumnya. Penjelasan Bhagavad Gita 9:33 dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2014). Bhagavad Gita. Jakarta: Pusat Studi Veda dan Dharma) #SpiritualIndonesia via #BhagavadGitaIndonesia

 

 

Do You Know Your Life Purpose? – by Swami Anand Krishna

Pertanyaan apakah “Tujuan Hidup?” muncul dari pikiran orang-orang yang telah mencoba segalanya tetapi tidak puas. Bila orang masih berjuang untuk hidup, makanan dan minuman. Berkeinginan rumah baik, kendaraan bagus dan seterusnya, mereka tidak akan mempunyai pikiran demikian?

Seharusnya orang kaya yang banyak mengalami pasang dan surut akan berpikir tentang “Tujuan Hidup” tersebut? Tapi, jika orang kaya sejak lahir, hanya punya satu pengalaman hidup semacam. Tidak akan memiliki pikiran demikian juga, karena semuanya berjalan lancar. Pikiran seperti ini muncul saat terjadi hambatan, masalah, keruwetan?

Orang yang memiliki masalah besar dalam kehidupan memiliki kesempatan untuk memunculkan pertanyaan tersebut? Ya, kemungkinan muncul pasti lebih besar.

Tapi mind research, penilitian mind, bisa membuat kita kembali kepada pola kebiasaan yang lama.

Saya tidak puas dengan pasangan saya, ini kenyataan, apakah saya harus mengulanginya? Hanya kalau dia mengejar pertanyaan mengapa saya harus mengulanginya? Maka pertanyaan tersebut muncul. Pada waktu kamu mengejar pertanyaan tersebut dia naik ke next level, tingkat yang lebih tinggi.

Tetapi apabila kamu tidak mengejar pertanyaan dan mengikuti mind mari kita coba kesempatan kedua. Siapa tahu kesempatan kedua lebih baik, maka kamu akan mencari partner kedua siapa tahu lebih baik. Maka kita mengulangi lagi hal yang hampir sama. Ritualistik……

Kita itu ritualistik. Terbiasa mengulangi. Kita menyukai ritual. Kita menyukai pola lama yang sama. Karena sudah familiar kita tidak mau mencoba sesutu baru yang tidak diketahui. Itulah sebabnya orang mereka tak mau berpikir apa tujuan hidupnya. Mereka bahkan tak tahu bahwa hal demikian ada.

Tidakkah lucu? Kita berbuat salah tapi karena kita senang ritual lama, kita mengulangi dan tidak mau mencoba hal yang baru? Karena mind kita di-hacked, otak kita di-hacked. Seperti kita diberi peringatan pada bungkus rokok. Mereka membacanya tetapi mereka tetap merokok.

Kita adiktif terhadap pola tertentu. Apakah itu rokok, obat-obatan atau suatu pengalaman. Apabila kamu adiktif terhadap sesuatu, maka kamu tidak dapat meningkat ke next level, level berikutnya. Krishna selalu mengulangi dalam Bhagavad Gita, suka dan tidak suka. Kedua-duanya dapat menghentikan evolusimu. Apabila kamu menyenangi pengalamanmu. Kamu ingin mengulanginya. Kalau kamu tidak myukainya, kamu akan berupaya menghindarinya. Artinya kamu mengikuti pola yang sama. Kelihatannya melakukan hal berbeda tetap sebetulnya sama?

Menurut pengalaman saya bukan menemukan apa tujuan hidupmu? Tapi apa yang membuat hidupmu bertujuan atau terarah?

Silakan simak video Youtube: Do You Know Life Purpose by Swami Anand Krishna

Pengaruh Musik Terhadap Kehidupan Janin dalam Kandungan

Pengaruh musik terhadap alam semesta

Getaran-getaran yang keluar dari lagu dapat mengubah dirimu dalam sekejap. Setiap sel dalam tubuh kita sedang bergetar. Getaran di dalam diri kita memahami bahasa lagu. Ia sudah pasti memberi respon, asal lagunya indah. Jangankan manusia yang otaknya sudah cukup berkembang, arak dan anggurpun memberi respon terhadap lagu. Produsen mempercepat proses fermentasi menggunakan gelombang radio. Lagu atau musik tertentu menjadi sarana yang kuat untuk mengantar kita ke alam meditasi.  Alam meditasi berarti alam di dalam diri. Dan, di alam sana yang ada hanyalah getaran. Semua organ di dalam tubuh dapat diredusir menjadi gelombang, getaran. Maka, organ-organ tubuh sangat responsif terhadap getaran. Karena itu, lewat musik kita bisa mudah memasuki alam meditasi.

Lagu atau musik tertentu menjadi sarana paling tepat untuk mengantar kita ke alam meditasi. Alam meditasi berarti alam dalam diri. Dan, di dalam sana yang ada hanyalah getaran. Semua organ di dalam tubuh dapat diredusir menjadi gelombang, getaran, maka organ-organ tubuh sangat responsif terhadap getaran. Karena itu, lewat musik kita bisa mudah memasuki alam meditasi. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2006). Kidung Agung Melagukan Cinta Bersama Raja Salomo. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

Manfaat Mendengarkan Musik Selama Hamil Bagi Perkembangan si Kecil

Sumber: http://health.detik.com/read/2014/03/24/195901/2535374/1299/

Musik bisa mengubah suasana hati seseorang tak terkecuali bagi ibu hamil. Bahkan, dikatakan dengan mendengarkan musik yang menenangkan, baik pikiran bayi atau si ibu akan merasa damai.

Manfaat mendengarkan musik saat ibu sedang mengandung:

  1. Meningkatkan kemampuan mendengar anak. Saat mendengar musik yang “ditransfer” ibu, bayi bisa merasakan suara dan bereaksi terhadap suara tersebut.
  2. Meningkatkan respons gerak bayi. Bayi memang senang bereaksi dan bergerak terhadap beberapa suara. Dengan rutin mendengarkan berbagai jenis musik, bayi bisa memiliki aneka gerakan yang ia laukan sebagai bentuk respons mendengarnya.
  3. Membantu membentuk kepribadian. Rutin mendengar musik ‘melo’ maka anak akan terbiasa untuk tenang dan kalem. Sebaliknya, jika Anda gemar mendengarkan musik berirama cepat, bayi cenderung lebih ceria dan lebih aktif.
  4. Membantu bayi tertidur setelah ia lahir. Jika terbiasa mendengar musik yang lembut saat di kandungan, ketika lahir dan diputarkan musik lembut akan membuat bayi lebih mudah terlelap karena ia teringat dengan masa-masa di kandungan.

 

Musik dapat menangani berbagai masalah

Musik bisa menjadi obat bagi tubuh dan jiwa. Musik dapat mempengaruhi suasana hati, fisik dan spiritual, juga dapat menangani berbagai masalah, dari nyeri kronis, hipertensi, kecemasan sampai penyakit-penyakit mental.

Menyanyi secara medis dapat menjadi terapi bagi orang-orang yang depresi. Pada saat menyanyi, suara akan menggetarkan tengkorak kita, sehingga otak seakan-akan dipijat dan melepaskan hormon serotonin yang merupakan anti depresan alami didalam tubuh kita. Sebab itu setelah menyanyi kita merasa enak, lega dan rileks. Musik dapat mempengaruhi denyut nadi, tekanan darah dan pernapasan. Misalnya lagu yang temponya agak pelan denyut jantung dan pernapasan akan menyesuaikan dengan tempo musik tersebut. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2005). Self Empowerment, Seni Memberdaya Diri Bagi Para Pendidik Dan Pemimpin, Mengajar Tanpa Dihajar Stress, Berkarja Tanpa Beban Stress. One Earth Media)

 

Alam semesta itu bergetar dengan berirama

Segala sesuatu dalam alam ini sedang bergetar, sedang menari. Rasakan tiupan angin, dengarkan suara air, perhatikan kibaran api semuanya berirama, bergetar, sedang menari. Dan tarian semesta ini begitu indah, begitu harmonis! Molekul-molekul dalam atom pun sedang menari, sedang bergetar. Tidak ada sesuatu apa pun yang statis. Tarian mampu mempersatukan Anda dengan Semesta. Jadilah gelombang yang sedang menari dalam lautan kehidupan. Jangan berpisah dari lautan kehidupan. Sadarilah kesatuan dan persatuan Anda dengan lautan kehidupan. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2002). Semedi 2, Meditasi untuk Peningkatan Kesadaran. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

 

Musik mempengaruhi watak manusia

Jenis musik yang kita sukai bisa menjelaskan sifat kita, karakter kita, watak kita. Sitar, vina, harpa dan biola masuk dalam satu kategori. Alat-alat itu bisa mendatarkan gelombang otak, dan menenangkan diri manusia. Para penggemar musik sitar, tak akan pernah mengangkat senapan untuk membunuh orang. Musik gendang, drum dan alat-alat lain sejenis bisa membangkitkan semangat. Bagus, bila diimbangi dengan sitar dan alat sejenis. Bila tidak, akan membangkitkan nafsu dan gairah yang berlebihan. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2001). Narada Bhakti Sutra, Menggapai Cinta Tak Bersyarat dan Tak Terbatas. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

Irama Kehidupan: Video Youtube Bersama Swami Anand Krishna

Ma Archana sedang bertanya kepada Swami Anand Krishna mengenai: video yang berisi tentang seorang ibu-ibu hamil, 8 bulan tapi kena stroke, sehingga terjadi brain death, bahkan otaknya sudah mati tidak berfungsi. Diperkirakan bahwa bayi dalam kandungannya pasti mati. Ternyata ada janin kembar, yang walau ibunya mengalami brain death, janin nya tetap hidup. Ternyata para dokter bisa mempertahankan bayi kembar di dalam kandungan ini. Pada hal ibunya sudah meninggal. Para dokter semua sepakat untuk menggantikan kasih sayang ibu dengan musik, tiap hari dokter dokter pada main musik. Apakah itu bisa menggantikan kasih sayang. Nah fenomena-fenomena ini yang dibahas oleh Swami Anand Krishna.

AK: Dalam klip itu ada 2 hal penting:

Pertama, sang ibu meninggal, brain death tapi badan masih ada. Dan masih ada energi. Sehingga lewat energi itu. Anak itu juga mendapatkan nutrisi. Pasti makanan dan segalanya didapatkan bayi. Jadi ada satu sistem dalam seseorang yang berlanjut terus walaupun sudah brain death. Dan ini yang terjadi juga misalnya kalau orang sudah meninggal dan dia badannya ditaruh untuk berapa lama. Sebetulnya energinya masih ada.

Arc: sampai berapa lama energi itu masih berlangsung?

AK: Wow. Bisa sampai 500 tahun, sampai badan itu punah. Tergantung bagaimana menggunakan energi itu. Dalam kasus ini, energi ini diberikan support system lagi. Tentu ada support system medis yang untuk mempertahankan energi itu sampai pada tingkat tertentu. Kalau tidak ada support system, maka dalam 500 tahun itu energi akan berkurang sedikit demi sedikit, sampai badan itu punah. Misalnya kalau orang itu ditanam di kubur. Kalau badan sudah punah energi akan kambali ke asal. Badan itu sudah tidak memeiliki energi lagi.

Dalam fenomena video clip itu, mereka menggunakan energi dari badan ini, jadi badan ini jangan dianggap sebagai kasih sayang keibuan. Ini adalah masalah teknis murni. Seandainya anak ini lahir dalam bulan ke 7 dia juga akan dimasukkan ke dalam inkubator. Itu kan juga artificial. Badan ini kelihatannya organik. Tapi dalam kondisi ini badan ini menjadi semacam inkubator.

Sebagai pembangkit listrik seperti di Afrika dan tempat lain, tidakmenggunakan life support pun jasad ini bisa digunakan untuk zombie? Dan itu fakta, karena badan ini kalau dia masih punya sdikit energi? Siapa pun yang bisa mengerti soal teknik ini, dia bsa menggunakan energi tambahan dari dirinya, untuk menggerakkan badan ini? Jadi voodoo dan segalanya itu bisa terjadi?

Ada ucapan indah dalam Bhagavad Gita: Krishna mengatakan di antara, semua sciences. Di antara semua arts. Tuhan adalah musik. Kau dapat melihat pernyataan ini? Di antara kalau kita itu menganggap Tuhan itu maha tahu, maha seni, maha apa maha apa, Krishna mengatakan ya semua itu oke, tapi di antara segala-galanya, puncak dari semua pengetahuan, puncak dari semua seni adalah musik. Samaveda. Dan semua alam semesta ini adalah musik.

Kita harus menciptakan agar hidup kita lebih berirama. Jadi kembali ke fenomena kedua anak kembar ini, mereka bertahan dan lahir sebagai bayi yang sehat. Berkat rasa kasih dari rasa kemanusiaan dari dokter. Dan juga musiknya memainkan peranan yang penting?

Dan saya yakin bahwa, termasuk jasad sang ibu ini, yang bisa bertahan berbulan-bulan. Jasad bisa bertahan dalam kondisi demikian, bukan karena semata mata karena ventilator atau life support. Musik tersebut juga mempengaruhi. Musik yang dimainkan oleh para dokter, punya dampak yang sangat sangat penting bagi, jasad itu sendiri. Untuk bertahan.

Musik itu sudah ada dalam diri kita. Bagaimana mengekspresikannya keluar? Jadi selama ini kita menekan musik itu. Dengan pikiran kita dengan prosa, konflik batin? Bagaimana kita memberikan channel agar musik itu keluar. Kita butuh pemicu dari luar. Musik dari luar itu sesungguhnya hanyalah pemicu, begitu dalam diri kita terpicu, akan keluar.

Kalau kita mau perang pemicunya harus marching band yang keras. Kalau kita mau tenang pemicunya adalah sitar gitar harpa.

 

Silakan simak video youtube: Irama Kehidupan bersama Swami Anand Krishna

Membangkitkan Kembali Budaya Spiritual #Temu Hati 2 Master

Makna Salam Om Svastyastu

Pada tanggal 25 dan 26 April 2017 di Anand Ashram Ubud, semua peserta yang hadir mendengarkan dharma talk oleh Yang Mulia Bhikku Sanghasena dari Mahabodhi International Meditation Center India dan Guruji Anand Krishna dari Anand Ashram Indonesia.

Pada saat dhamma talk, Bapak Anand Krishna juga menjelaskan tentang salam Om Svastyastu, ucapan selamat di Bali.

Svastika adalah kebijakan kuno masyarakat di masa lalu yang simbolnya ditemukan pada peninggalan kebudayaan kuno Mohenjodaro dan Harappa di Sindh sekarang wilayah Pakistan, sekitar 4.000 tahun yang lalu (dan dengan penemuan terbaru ternyata sekitar 12.000 tahun yang lalu). Simbol tersebut menjelaskan adanya 4 hal utama yang membahagiakan manusia:

  1. Melakukan Dharma, kebajikan. Bila kita melakukan kebajikan kita akan merasa bahagia. Sebaliknya bila melakukan kebatilan, maka kita akan merasa cemas dan tidak merasa bahagia.
  2. Mempunyai Artha, apa pun yang membuat hidup berati, bermakna, maka itulah Artha, termasuk money, uang. Kalau sekadar uang belaka itu dan kegunaannya tidak bermakna bagi banyak orang, maka itu bukan Artha, itu sekadar fulus.
  3. Terpenuhi Kama, keinginannya. Seseorang bahagia bila keinginannya terpenuhi, dia memperoleh kepuasan, contentment, psychological factor. Sampai suatu saat dia sadar bahwa keinginan duniawi tidak membahagiakan karena segala sesuatu yang bersifat duniawi bersifat sementara, temporer.
  4. Mencapai Moksa, kebebasan. Selama kita terbelenggu maka kita belum bebas, dan kita belum bahagia.

 

Jadi pada saat kita mengucapkan salam Om Svatyastu, kita mendokan orang yang kita temui: “Semoga Bapak, Ibu, Saudara, Saudari makmur dengan memperoleh 4 hal utama: dharma, artha, kama dan moksa.

Demikian disampaikan Bapak Anand Krishna saat menjelaskan tentang simbol svastika yang dipasang di dinding hall Anand Ashram Ubud.

 

Guru membangkitkan sifat keilahian dalam diri

Bhikku Sanghasena dalam salah satu butir dhamma talk menyampaikan tentang potensi kebuddhaan (kita menyebutnya potensi keilahian) dalam diri kita semua. Menurut Bhante, kita semua adalah Buddha hanya buddha yang masih tidur. Wake up! Bangun! Agar kebuddhaan dalam diri bangkit, terjaga dari tidur lelap diperlukan Guru, Master untuk mengetok kepala kita agar bangun, bangkit. Bila tidur kita terlalu lelap, dibutuhkan seorang Master seperti Bodhidharma yang kuat dan perkasa untuk mengetok kepala kita agar bangun, bangkit.

Usia seorang guru terbatas, akan tetapi organisasi spiritual yang telah dibangunnya harus tetap jalan. Dibutuhkan orang-orang yang penuh dedikasi untuk melanjutkan perjalanan organisasi.

 

Kelestarian Lembaga Spiritual untuk melayani masyarakat

Di India banyak organisasi spiritual seperti ashram yang masih berjalan setelah berdiri ratusan tahun lalu.

Bhikku Sanghasena mengakui ada perbedaan kondisi di lingkungan di India dan Indonesia. Akan tetapi telah hubungan cultural dan spiritual antara India dan Indonesia sejak zaman dahulu. Contohnya, saat ini Beliau datang darii Himalaya, Mountains of God datang ke Bali Island of Gods…….. Semua hadirin tertawa keras……..

Nampaknya Bapak Anand Krishna mengharapkan kita semua belajar dari Bhante, terutama dalam hal bagaimana mengelola organisasi Mahabodhi agar tetap lestari.

Bapak Anand Krishna bertemu Bhikku Sanghasena pada tahun 1991 di Ladakh, Leh. Pada tahun 1992, Bhante mengumpulkan anak-anak kecil dari tempat-tempat terpencil di Gurun Ladakh untuk dikumpulkan dan dididik di Ladakh.  Dimulai dengan 25 anak-anak yang  belajar, bermain, dan hidup bersama di satu kamar yang besar. Sambil berjalannya waktu tanah tandus yang kalau musim dingin tertutup salju itu dilakukan penghijauan, dan sekarang sudah menjadi kompleks Mahabodhi yang asri, lengkap dengan sekolahan, rumah sakit, panti jompo dan bangunan kelengkapan spiritual lainnya. Bahkan sudah ada cabangnya di beberapa tempat di India.

Salah seorang pendamping Bhante adalah Sister Tsewang Dolma, salah satu dari 25 murid awal tersebut. Selesai sekolah di Ladakh, dia melanjutkan ke Universitas di Bangalore dan setelah lulus kembali ke Ladakh mengabdikan diri di Mahabodhi. Sekarang dia menjadi principal, kepala sekolah di Mahabodhi, Ladakh. Demikian juga di antara 25 anak murid awal tersebut adalah Sister Kunzang Dechen yang juga mendampingi Bhante ke Bali. Dia sekarang mengabdikan diri di Mahabhodi sebagai seorang Instruktur Yoga.

Pada saat ini ada 500 murid dan 350 di antaranya tinggal di asrama di Ladakh. Bhante mengatakan bahwa mereka mempelajari tradisi mana pun yang menunjang peningkatan kesadaran.

 

Bagaimanakah dengan kita?

Apakah tujuan hidup kita? Kebanyakan tujuan kita adalah keberhasilan duniawi yang bersifat pribadi. Kemudian pengalaman kita membuktikan bahwa kebahagiaan duniawi hanya bersifat sementara, temporer.

Di India, seperti halnya contoh dua orang pendamping Bhante yang datang ke Bali, setiap ashram selalu ada orang-orang yang tahu tujuan hidupnya. Tujuan hidupnya adalah untuk menuju Tuhan dan untuk itulah mereka memerlukan seorang Master, seorang Guru. Setelah bertemu Guru, mereka berhenti memimpikan dunia yang bersifat sementara. Mereka menjadi tangan-tangan Guru dalam melayani masyarakat dan lingkungan.

Bila kita baca Srimad Bhagavatam yang ditulis Bhagavan Vyaasa, kita akan membaca contoh perjalanan hidup para panembah Gusti. Ada tokoh-tokoh seperti Rishi Kapila yang sejak kecil sudah langsung fokus pada Gusti. Ada yang sejak kecil sudah sadar, terjaga seperti Dhruva atau Prahlada, yang kemudian menjadi raja dan berkeluarga dan setelah itu menlakukan Vanaprastha, meninggalkan istana sampai menjadi Sanyasin yang berfokus penuh pada Gusti.

Banyak pula brahmana seperti Rishi Kardama yang menjadi Grihasthya, perumah-tangga untuk mengikuti perintah Brahma berkembang-biak di dunia dan setelah putra-putrinya mandiri, mereka fokus pada Gusti menjalani Vanaprastha untuk kemudian menjadi Sanyasin.

Ada pula seperti Rishi Narada yang tidak berkeluarga dan berbagi pengetahuan ilahi serta selalu memuja Gusti Narayana.

Di India contoh-contoh kehidupan para panembah Gusti masih diteladani. Sejak kecil sudah belajar di ashram, dan setelah mereka menjadi dewasa banyak yang menjadi pemimpin yang bijaksana. Ada budaya untuk melakukan karma yoga, melayani sesama, bukan hanya kepetingan pribadi dan kelompok. Tujuan akhir adalah Gusti Pangeran.

Mencari artha, uang, kedudukan dan apa saja yang kita perbuat di dunia ini adalah untuk dharma, menggunakan kama, semua keinginan, obsesi dan harapan apa pun diarahkan menuju moksa. Mungkin tradisi demikian sudah hilang dari negeri kita. Kenapa tidak mulai dari sekarang?

Para Master usianya terbatas akan tetapi organisasi yang dibentuknya tetap melayani masyarakat sampai ratusan tahun…….. Semoga….

Ketidakpastian dalam Kehidupan, Kisah 2 Master

Kisah Bhikku Sanghasena

Setelah menikmati Bhajan/Kirtan dalam acara Ananda Nada Yoga pada tanggal 26 April 2017 di Anand Ashram Ubud, semua peserta bhajan mendengarkan dharma talk oleh Yang Mulia Bhikku Sanghasena dari Mahabodhi International Meditation Center India dan Guruji Anand Krishna dari Anand Ashram Indonesia.

Bhikku Sanghasena sangat terkesan dengan bhajan penuh devosi di Anand Ashram Ubud. Terlampau banyak meditasi dan bicara akan nampak terlalu serius. Mendengarkan bhajan memicu rasa devosi yang sangat dalam. Bhante mengundang Guruji Anand Krishna dan para sahabat termasuk para penyanyi Bhajan untuk mengajari mereka bhajan di Himalaya. Bhante (demikian Bhikku dipanggil) memulai pembicaraan dengan Good Evening dengan sepenuh hati. Kalau banyak orang bicara good evening dengan basa-basi, Bhante berkata betul-betul evening yang good bukan hanya lip service, tetapi betul-betul malam yang good bahkan excellent. Sangat up-lifting kata Bhante…….

Melihat keindahan Anand Ashram Ubud dengan berbagai warna dan ornamen yang sangat indah dengan pohon-pohon di luar yang hijau Bhante bertanya, apakah ada yang tidak bahagia. Kalau seperti saat ini, dengan kondisi dan suasana demikian masih tidak bahagia maka dia dijamin tidak akan bahagia selamanya. Dan semua peserta bhajan tertawa berderai derai…..

Mereka yang tidak berbahagia tubuhnya di sini akan tetapi pikirannya memikirkan masalah di rumah sebelum saat ini, atau pada masa lalu atau mengkhawatirkan, cemas akan masalah yang akan dihadapi di masa depan.

Bhante mulai cerita tentang seorang profesional muda yang sukses dan ternama. Karena kesuksesan dan kesibukannya jadwal agenda esok hari, minggu depan sudah terorganisasi dengan baik. Bahkan agenda bulan depan pun sudah tertata, jam berapa pergi ke acara apa.

Dengan mengalahkan banyak acara dia dapat menemui Master Krishnamurti di India. Dalam kesempatan yang sangat langka tersebut sang profesional muda ternama bertanya, “Master, Seni Kehidupan itu yang bagaimana?”

Krishnamurti mulai bertanya apakah sang profesional percaya dengan Tuhan? Dia menjawab percaya dengan sepenuh hati. Sang Master kembali bertanya, apa yang akan dilakukan bila enam bulan lagi dia meninggal dunia. Dia menjawab akan banyak agenda dia yang akan di-cancel, dibatalkan. Sang Master kembali bertanya, bila besok jam 5 sore dia meninggal apa yang akan dilakukannya, dia menjawab, dia akan berbagi kemakmuran kepada mereka yang membutuhkan. Kalau waktu tinggal 2 jam lagi untuk hidup apa yang dilakukannya? Dia menjawab saya akan bermeditasi dan hanya mengingat Tuhan.

Sang Master berkata, “Itulah Seni Kehidupan, bagaimana kita tetap berkarya dengan ketidakpastian esok hari dan kematian kita kapan? Semua peserta bertepuk tangan meriah dengan kisah nyata yang menyentuh hati…….

 

Giliran Bapak Anand Krishna berkisah…….

Pada suatu hari, seorang pemuka masyarakat mendatangi Raja Yudistira, ”Kedatanganku untuk memohon bantuan Baginda…”

”Dengan senang hati,” Sang Raja yang biasanya sopan, memotong kalimat sang pemuka masyarakat, “tetapi maafkan saya, hari ini saya harus segera meninggalkan istana karena hari sudah malam. Kiranya Bapak bisa kembali besok pagi. Aku berjanji akan melayani Bapak yang kumuliakan sebatas kemampuanku.”

Sang pemuka masyarakat puas dengan janji itu. Ia yakin Raja Yudistira pasti menepati janjinya.

Akan tetapi Bhima, adik Yudistira cepat-cepat pergi ke alun-alun di tengah kota, dan membunyikan genta yang biasanya hanya dibunyikan untuk mengumpulkan massa jika ada pengumuman penting.

Yudistira pun mendengar suara genta dan ingin tahu, ada apa gerangan Bhima mengumpulkan masyarakat malam-malam. Sepenting apakah pengumuman Bhima?

Bhima berkata, “Hari ini aku bertemu dengan seseorang yang telah menguasai waktu. Kebetulan orang itu warga kita. Kita semua patut bangga.”

Beberapa saat kemudian, Yudistira datang menegur Bhima, ”Apa-apaan kamu, Bhima? Janganlah membohongi rakyat. Siapa yang dapat menguasai waktu?”

“Baginda sendiri,” jawab Bhima.

“Maksudmu?” tanya sang raja.

“Tadi Baginda Raja berjanji akan melayani tokoh masyarakat yang membutuhkan bantuan…”

“Ya, ya, dan….”

“Melayaninya besok… berarti Baginda yakin tidak akan terjadi apa-apa antara saat ini dan besok pagi, dan Baginda dapat menepati janji.”

Yudistira menyadari kesalahannya. Saat itu juga ia mendatangi rumah pemuka masyarakat itu, dan memenuhi segala kebutuhannya…………….

Bapak Anand Krishna melanjutkan kisahnya:

Dalam kehidupan itu, ada yang namanya ketidak pastian. Itulah sebabnya Guru Nanak berkata apa yang dapat dikerjakan hari ini, kerjakan sekarang. Apa yang dapat dkerjakan besok kerjakan hari ini……..

Alkisah ada seorang raja yang memanggil seorang Master, seorang bijak. Sang raja bertanya Kebenaran itu Apa? Sang Bijak menjawab aku akan mengatakannya nanti.

Setelah beberapa bulan sang raja sedang merayakan kelahiran putra pertamanya. Seluruh masyarakat berbahagia dan diundanglah sang bijak datang. Sang Raja menagih janjinya apakah sebenarnya Kebenaran itu? Sang Bijak menjawab bahwa jawabannya akan membuat sang raja tidak senang. Sang raja tetap ngotot agar Sang Bijak tetap mengatakannya karena dia sedang berbahagaia dengan kelahiran putranya.

Sang Bijak berkata bahwa kebenaran itu adalah bahwa pada saat kematian tidak ada seorang pun yang menemani kita. Anak dan istri kita juga tidak menemani kita. Dan kita tidak tahu, kapan kita akan mati?

Sang raja termenung lama, kebahagiaan akan kelahiran putranya tersengat oleh lebah kesadaran bahwa dia tidak tahu kapan kematian akan menimpanya. Pada saat dia mati, kebahagiaan akan kelahiran putranya menjadi tidak berarti……….

Guruji Anand Krishna mengingatkan para peserta tentang ketidakpastian kehidupan. Berbuatlah seakan-akan besok jam 5 sore kita akan meninggal………….

Masih ada beberapa catatan dhamma talk dari Bhante Sanghasena dan Guruji Anand Krishna selama 2 hari tanggal 25 dan 26 April 2017 yang sedang kami ingat-ingat kembali…..

Mutiara Bhagavatam: Anak Sebagai Persembahan Mulia Bagi Umat Manusia

Dalam kisah-kisah Srimad Bhagavatam, kita telah memperoleh pelajaran bahwa kala berhubungan suami istri semata-mata berdasar nafsu dan melanggar etika suci bisa melahirkan asura, raksasa, seperti dalam kisah kelahiran Hiranyaksha dan Hiranyakashipu.

Kemudian kita sudah belajar untuk berdoa sebelum melakukan hubungan suami istri, supaya ruh yang masuk ke dalam benih di rahim istri adalah calon anak saleh. Jangan sampai ruh yang masuk menjadi calon anak, adalah musuh yang menuntut hutang karma karena tindakan masa lalu kita. Orang yang akan membalas kebaikan maupun keburukan akibat tindakan masa lalu kita selalu dekat dengan kita, selalu berinteraksi dengan kita. Tetapi semoga orang yang lahir untuk menuntut balas kepada kita tidak menjadi putra kita.

Kali ini kita memperoleh mutiara Bhagavatam bagaimana memohon kepada Gusti agar anak kita menjadi persembahan mulia bagi umat manusia. Sebenarnya bukan hanya tindakan membuat anak, akan tetapi semua tindakan yang kita lakukan seharusnya bermuara sebagai persembahan kepada umat manusia.

 

Menulis karena profesi

Ada yang menulis karena profesinya. Dia mencari nafkah lewat tulisannya. Kelompok penulis yang satu ini akan selalu mencari sensasi. Ia harus menciptakan sesuatu yang dapat diterima atau ditolak oleh massa. Baik penerimaan, maupun penolakan oleh massa, akan membawakan penghasilan bagi dirinya….. Sama sekali tidak berarti bahwa mereka ini adalah penulis kelas rendah. Tidak. Mereka adalah penulis profesional. Mereka adalah kuli tinta. Dan hampir seluruh masyarakat penulis kita berada dalam kelompok ini. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (1999). Wedhatama Bagi Orang Modern. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

 

Menulis karena senang menulis

Kelompok kedua adalah kelompok para sastrawan. Mereka menulis karena mereka senang menulis. Mereka tidak selalu mementingkan penghasilan yang dapat diraih dari tulisan-tulisan mereka. Mereka lebih mementingkan kepuasan batin. Alhasil, kadang-kadang mereka sangat provokatif. Kadang-kadang bahsa mereka sangat pedas, sangat pahit. Mereka tidak peduli. Anda menolak mereka atau mereka atau menerima mereka, itu urusan Anda. Mereka sudah puas dengan menyampaikan apa yang ingin disampaikan. Selanjutnya, terserah Anda. Mereka bisa dibilang sebagai kelompok pemberani. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (1999). Wedhatama Bagi Orang Modern. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

 

Menulis karena ingin berbagi rasa

Kelompok terakhir adalah kelompok mereka yang menulis karena ingin berbagi rasa. Mereka ingin menyampaikan sesuatu. Tulisan mereka ditujukan kepada sekelompok orang yang cukup reseptif. Tulisan mereka bukan tulisan populer. Tulisan mereka untuk kalangan tertentu. Menurut Sri Mangkunagoro sendiri, tulisannya ini diperuntukkan bagi para siwi – para siswa atau shishya. Kata ini sangat penting. Shishya berarti “ia yang telah menundukkan kepala atau shish-nya.” Menundukkan kepala berarti melepaskan keangkuhan, mengakui ketidaktahuannya dan berkeinginan untuk belajar. Kelompok terakhir ini persis sama seperti  kelompok sebelumnya, kelompok sastrawan. Mereka tidak menulis karena ingin meraih penghasilan ataupun pengakuan, tetapi karena memperoleh kebahagiaan atau kepuasan batin dari upayanya. Bedanya hanya satu: kelompok ketiga ini juga tidak semata-mata menulis semata-mata untuk memperoleh kepuasan batin , tetapi untuk berbagi rasa dengan orang lain. Mereka ingin menyampaikan sesuatu yang berguna bagi masyarakat. Mereka ingin membagi apa yang mereka peroleh dari kehidupan ini. Sri Mangkunagoro berada dalam kelompok ini. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (1999). Wedhatama Bagi Orang Modern. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

Buah Karya, Anak

Buah karya bukan hanya berupa tulisan atau lembaga yang berkembang. Bhagavan Vyaasa penulis Mahabharata dan Srimad Bhagavatam bukan hanya tulisannya saja yang bermanfaat bagi umat manusia. Akan tetapi Sang Bhagavan juga menghasilkan buah karya yang lain, yang berwujud putranya. Rishi Suka, Guru Parikshit dan para brahmana adalah buah karya, putra dari Rishi Vyassa yang meningkatkan kesadaran umat manusia. Buah pikiran para bijak adalah anak hasil pikiran dan kesadaran mereka. Demikian juga seorang putra yang bijak adalah hasil buah karya orang tua juga. Demikian juga para murid adalah “anak” para Guru yang membimbingnya.

Dikisahkan dalam Srimad Bhagavatam Raja Nabhi adalah seorang raja bijaksana. Dia belum berputra dan dia memohon kepada Gusti Pangeran untuk memberinya putra. Dalam acara ritual yang diadakan para brahmana, Gusti Pangeran, Narayana berkenan hadir dan Raja Nabhi mohon agar Narayana sudi berkenan lahir sebagai putranya.

Para brahmana yang menyelenggarakan upacara merasa sangat malu. Bertemu Gusti Pangeran mestinya yang diminta adalah moksa. Mengapa sang raja minta Gusti Pangeran lahir sebagai putranya?

Para brahmana tidak sadar, bahwa memohon dirinya agar moksa adalah benar, akan tetapi masih banyak sekali umat manusia yang belum moksa yang membutuhkan pembimbing dan pemandu agar mencapai moksa. Raja Nabhi bukan raja yang berpikiran sempit agar dia mempunyai putra yang hebat.

Jauh dari hal demikian, sang raja memikirkan umat manusia. Setelah nantinya, dia menobatkan pengganti dia akan melakoni vanaprastha fokus pada Gusti Pangeran. Tetapi bagaimana umat manusia yang ditinggalkannya? Oleh karena itulah dia mohon Narayana lahir sebagai putranya. Agar ada generasi penerus yang bermanfaat bagi umat manusia. Agar Gusti Narayana mewujud untuk membimbing umat manusia yang ditinggalkannya. Para Guru meninggalkan buku karyanya, lembaga ashram, dan para muridnya demi kasihnya kepada umat manusia…..

 

Berkarya dengan semangat persembahan

Penciptaan terjadi ketika Hyang Tunggal berkehendak untuk ‘menjadi banyak’. Selama masih tunggal, tanpa dualitas, penciptaan tidak mungkin.

Berarti, Brahma, Sang Pencipta adalah Produk Dualitas – Anda dan saya, kita semua adalah produk dualitas pula. Kita lahir, hidup berkarya, dan mati dalam kesadaran dualitas.kemanunggalan adalah hakikat kita, ya, tapi, saat ini kita tidak manunggal lagi. Saat ini kita terpisah, atau setidaknya ‘merasa’ berpisah dari Hyang Tunggal. Maka kita mesti mengupayakannya kembali.

Bagaimana caranya? Sang Pencipta telah memberikan clue, isyarat. Yaitu, dengan berkarya dengan semangat pesembahan. Ia mengatakan kepada makhluk-makhluk ciptaannya, kepada manusia, ‘Aku pun demikian. Aku pun menciptakan semua dengan semangat persembahan, dengan semangat melayani.

Dengan cara itulah, kita baru bisa mengikis ego kita, tidak membiarkannya meraja. Idam na mama – bukan aku, bukan ego-ku, bukan indra, bukan gugusan pikiran dan perasaan, bukan intelegensia – aku adalah Jiwa, percikan Sang Jiwa Agung. Segala apa yang terjadi lewat badan, indra, dan lainnya adalah persembahan pada-Nya.

Selain membebaskan kita dari ego, keangkuhan, semangat manembah juga memastikan bahwa apa pun yang kita perbuat adalah yang terbaik. Persembahan yang dihaturkan kepada Sang Kekasih Agung, Gusti Pangeran, mestilah yang terbaik. Penjelasan Bhagavad Gita 3:10 dikutip buku (Krishna, Anand. (2014). Bhagavad Gita. Jakarta: Pusat Studi Veda dan Dharma).

 

Rishi Kardama bersama Devahuti melahirkan putra Rishi Kapila yang membawa ilmu samkhya yang bermanfaat bagi umat manusia. Para Rishi menciptakan Maharaja Prithu untuk memperbaiki dunia yang rusak akibat kelaliman Raja Vena.

Semoga  para orangtua membuat generasi penerus dengan semangat persembahan. Dan semoga melakukan tindakan apa saja dengan semangat persembahan.

Bagaimana dengan kita? Sudahkah kita semua bertindak mulia sehingga pantas menjadi persembahan orangtua dan leluhur kita kepada alam semesta? Dan, warisan genetik dari mereka tidak sia-sia. Sudahkah kita  bertindak mulia sehingga pantas menjadi persembahan Guru kepada alam semesta? Dan, bimbingan Guru tidak sia-sia…….

 

Catatan:

“Melaksanakan setiap tugas kita, setiap pekerjaan kita dengan semangat panembahan” – itulah Karma-Yoga. Berarti tidak ada perpisahan antara tugas, kewajiban, pekerjaan, usaha, karir, dan latihan-latihan olah-batin. Tidak perlu meninggalkan keluarga untuk bermeditasi di dalam gua. Tidak perlu meinggalkan pekerjaan untuk bertapa-brata di tengah hutan. Kita dapat berkarya secara meditatif – dengan penuh perhatian dan kewaspadaan. Kita dapat mengabdi kepada Gusti Pangeran sambil berkarya, sambil menjalankan tugas kewajiban kita. Dari buku Karma Yoga

Sudahkah kita melakukan setiap pekerjaan dengan semangat panembahan?

Mutiara #Bhagavatam: Menunggu Giliran Kedatangan Utusan Dewa Yama

buku-bhagavatam-menghadap-yama

 

Pandangan jernih seorang Yogi

Seorang pemain film sebaik apa pun, jika persepsi kita tentang dia adalah “jelek”, maka kita hanya melihat kejelekannya. Sebaliknya, jika persepsi kita “baik”, maka seorang penari sejelek apa pun kita anggap baik.

Adalah seorang Yogi saja yang dapat melihat things as they are. Intuisi yang telah bekerja, tidak membuatnya memiliki indra keenam, ketujuh, atau keberapa—istilah-istilah seperti itu sungguh sangat tidak tepat, tiada satu pun yang memiliki indra keenam. Maket tubuh kita sudah ditentukan oleh keberadaan—pancaindra. Titik.

Seorang non-yogi tidak mampu melihat sesuatu tanpa intervensi persepsi yang sudah terbentuk. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2015). Yoga Sutra Patanjali Bagi Orang Modern, Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

Setiap orang lahir dengan genetik tertentu yang merupakan warisan dari orang tuanya. Kemudian dia memperoleh pelajaran dari orangtua, pendidikan dan lingkungan secara repetitif dan intensif.  Sehingga kebenaran yang dipunyainya adalah kebenaran dengan kerangka pengalaman dia. Apabila dia lahir di negeri berbeda, diasuh orang tua berbeda, pendidikan dan lingkungan yang berbeda, maka pandangan kebenaran yang dimilikinya juga berbeda. Persoalannya adalah bagaimana caranya meningkatkan kesadaran agar bisa melihat sesuatu dengan jernih tanpa dibebani persepsi yang telah terpola akibat conditioning masa lalu kita?

 

Belajar dari kisah-kisah Srimad Bhagavatam

Para pelaku kisah di Srimad Bhagavatam adalah para bhakta, panembah Gusti. Sehingga setelah paruh baya (bhaya pada kisah Puranjana dalam Srimad Bhagavatam berarti Cemas, Kecemasan) mereka melakukan vanaprastha, meninggalkan kerajaan dan pergi ke hutan, fokus pada Gusti menjelang datangnya kematian. Awam mulai cemas, setelah usia paruh baya, takut kematian mendekat, sedangkan para bhakta justru mulai fokus pada Gusti Pangeran.

Dalam kisah Ajamila, seorang brahmana yang taat, sebelum meninggal, hidupnya keluar dari rel dharma. Ajamila masih mempunyai anak kecil di usia 80-an. Pada saat para bhakta fokus pada Gusti Pangeran, Ajamila terfokus pada anak kecilnya. Akan tetapi, pada akhirnya Ajamila dengan dramatis kembali menjadi bhakta, panembah Gusti sampai maut datang menjemput.

Kami menulis Note, Catatan ini untuk mengingatkan diri kami sendiri, dan juga para pembaca murni yang tanpa melakoni sadhana, laku olah batin, yang merasa dengan memahami kisah-kisah Ilahi kita sudah lebih paham dan lebih cerah. Kisah Ilahi ini memang penuh hikmah, akan tetapi kadang otak kita bekerja terlalu cepat dan memudahkan permasalahan.

Misalkan kita tahu Korawa pasti kalah melawan Pandawa yang dibantu Krishna. Akan tetapi bila kita mengalami sendiri di zaman itu, belum tentu kita berpihak kepada Pandawa. Pandawa diasingkan selama 13 tahun. Bagaimana rasanya 13 tahun dikuasai Pemerintahan Korawa? Masihkah kita bertahan dalam kebaikan ketika adharma merajalela?

Kita membaca di Srimad Bhagavatam, saat dunia dikuasai Raja Vena keadaan kacau balau dan akhirnya Vena mati dan diganti Maharaja Prithu. Mungkin hanya 2 halaman tulisan dan sekali baca paham. Akan tetapi bagaimana kalau kita menjadi rakyat Vena dan mengalami kondisi adharma selama puluhan tahun? Sejak kita nikah sampai anak besar, mungkin sampai punya cucu, negara dalam keadaan kacau. Mungkinkah kita masih bertahan dalam kebaikan?

Sehingga adanya syarat untuk melakukan spiritual, kita harus hidup mandiri, mempunyai penghasilan tetap baru memperdalam spiritual, masuk logika. Mereka yang belum bekerja, masih menggantungkan kehidupan kita pada orangtua, mungkin merasa sudah bisa spiritual dengan mengabaikan dunia. Padahal kerja dan hidup mandiri, memperoleh penghasilan tetap itu sendiri sudah merupakan perjuangan tersendiri, tidak bisa disederhanakan.

Berikut ini catatan untuk introspeksi diri, sudahkah kita spiritual? Sampai tingkat kesadaran yang mana? Agar tidak menyederhanakan permasalahan……

 

Karakter spiritual sejak dini

Karakteristik para pemandu rohani sudah bisa dideteksi sejak usia dini. Baru-baru ini kami melakukan penelitian kecil-kecilan dengan melibatkan lebih dari 300 responden di Jakarta, Yogyakarta, Solo, Semarang, dan Bali.

Walau penelitian itu dilakukan di kota-kota tersebut, mereka yang terlibat sebagai responden mewakili Indonesia selengkapnya. Ada orang Bugis, ada Betawi, ada Batak, ada yang berasal dari Flores, Aceh, Minang, KaIimantan…. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak ada satu pun orang yang pada usia 5 hingga 10 tahun memikirkan spiritualitas. Tidak seorang pun.

Keadaan itu sudah cukup untuk membuktikan bahwa para Sadguru atau Pemandu Sejati memang bukan run of the millproduct, bukan produk pabrikan.

Seorang Pemandu Sejati, seorang Sadguru sudah menunjukkan sifat-sifat rohani sejak usia dini. Ia sudah memiliki visi yang jelas tentang apa yang hendak dilakukannya selama perlawatannya di dunia ini. Ia sudah mengantongi blueprint yang jelas tentang dunia yang akan dibangunnya. Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2016). Soul Awareness, Menyingkap Rahasia Roh dan Reinkarnasi, Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

Sesuai penjelasan di atas, jelas kita belum memikirkan hal spiritual pada waktu kecil. Penjelasan di bawah memperjelas kondisi kita saat ini.

cover-buku-soul-awareness

Introspeksi Diri

Saya masih ingat pengalaman seorang yogi, seorang Samnyasi, yaitu Svami Ranganathananda dari Ordo Sri Ramakrishna yang berkunjung ke Indonesia sekitar akhir tahun 1950-an—awal 1960-an.

Sebagaimana kita tahu, Bung Karno, Bapak Bangsa kita, Bapak Republik Indonesia Modern, amat sangat mengagumi pandangan-pandangan Svami Vivekananda, murid Sri Ramakrishna. Maka beliau mengundang sang Svami ke istana. Menurut catatan-catatan dan jurnal sang Svami yang masih tersimpan rapi di pusat dokumentasi Ordo Ramakrishna, pertemuan dengan Bung Karno bukanlah sekali saja, tapi beberapa kali.

Saat itu, Bung Kamo menawarkan segala fasilitas dan bantuan supaya Ordo Ramakrishna membuka cabang di Indonesia. Sang Svami tidak langsung menerima tawaran itu dengan alasan beliau masih ingin mengunjungi Surabaya, pulau Bali, dan beberapa kota lain untuk memahami tabiat dan kebutuhan Manusia Indonesia, sebelum memutuskan membuka cabang.

Setelah berkeliling Indonesia selama beberapa bulan, ia memutuskan untuk menangguhkan pembukaan cabang hingga suatu waktu yang tepat. Pandangannya itu pun disampaikannya kepada Bung Karno.

Setelah pulang ke India, para svami lain dari Ordo Ramakrishna  mengkritisi keputusannya, “Seorang kepala negara bersedia memfasilitasi dan membantu, dan Svami, kamu menolak!?! Nggak salah?”

Sang Svami menjawab dengan tenang. By the way, cerita ini saya dengar dari seorang Svami Senior, Svami Tapasyananda sebelum beliau wafat. Kernbali pada jawaban Sang Svami, “Saya sudah berkeliling Indonesia, dan saya belum juga menemukan benih, bibit seorang samnyasi. Jika saya menemukan satu bibit saja, saya akan menerima tawaran Bapak Presiden. Tanpa bibit asli Indonesia, benih yang berasal dari Bumi Indonenesia, sekadar membuka cabang saja tidak berguna.” Dikutip dari buku (Krishna, Anand. (2015). Yoga Sutra Patanjali Bagi Orang Modern, Jakarta: Gramedia Pustaka Utama)

Dari kutipan buku di atas, maka kami pribadi memang jelas masuk dalam kriteria belum mengenal spiritual sejak dini. Walau menurut pandangan umum, karakter kami tidak jelek-jelek amat, tetapi kami sadar bahwa kami belum spiritual.

Kesadaran mulai muncul saat kami dan istri bergabung dengan Anand Ashram di usia setengah baya di tahun 2004. Selanjutnya, di tahun 2008, saat mempelajari buku Sanyas Dharma, kami baru lebih memahami tujuan hidup. Kami mulai intensif melakukan sadhana, baru sekitar tahun 2015 setelah mengikuti program Yoga sadhana. Tentu saja energi di usia 60-an tahun sudah tinggal sisa. Ditambah berbagai penyakit mulai berdatangan.

cover-buku-yoga-patanjali

Belajarlah Melakoni Spiritual Sebelum Usia 35 tahun

Hingga usia 35-40 tahun, mungkin mereka tidak mengerti arti kebahagiaan, dan menerjemahkan “kenyamanan” sebagai “kebahagiaan”. Setelah usia 35-40 tahun, umumnya mereka  baru tersadarkan bahwa Kenyamanan tidak sama dengan Kebahagiaan. Namun, saat itu pun mereka masih belum tahu cara untuk meraih kebahagiaan sejati. Adalah suatu berkah jika seorang yang sudah berusia 35-40 tahun masih sempat tersadarkan akan kesalahannya, dan mulai mencari kebahagiaan sejati. Biasanya, mereka hidup sebagai layangan yang putus – tanpa arah – bergantung pada arus angin. Demikian satu masa kehidupan tersia-siakan.

Dibutuhkan energi yang luar biasa untuk menarik diri dari pengaruh maya. Dan, energi sedahsyat itu adalah energi seorang pemuda, seorang pemudi di bawah usia 30-35 tahun. Energi semasa itu, energi hingga usia itu adalah energi keberanian, kepahlawanan. Energi yang membuat seorang berani mengambil resiko itu, tidak bertahan lama. Gunakan energi itu sekarang, dan saat ini juga, sebelum ia meredup! Dikutip dari buku: (Krishna, Anand. (2014). Bhagavad Gita. Jakarta: Pusat Studi Veda dan Dharma)

Seorang sahabat yang ingin teman-teman aktif hadir di kelas Selasa Ananda’s Neo Self Empowerment di Jogja, sampai bilang takut kalau yang datang hari Jumat kalah dengan yang hari Selasa karena pada hari Selasa diputarkan video tentang penjelasan Bapak Anand Krishna yang tidak keluar di youtube.

Kami berdua berupaya, tetapi jujur memang kami mepunyai keterbatasan. Kami berdua yang berusia sekitar 60-an memang harus fit kedua-duanya. Salah satu nggak fit kami nggak bisa pergi. Juga kenyataan bahwa setiap pergi ke Jogja esoknya perlu recovery 1 hari karena pulang sudah malam dan menyetir kendaraan sendiri.

Yang kami syukuri adalah dengan adanya video youtube dan buku-buku Bapak Anand Krishna yang masih banyak yang perlu dipelajari dan dipraktekkan. Itu saja persiapan kami menunggu giliran kedatangan utusan Giam Lo Ong, Dewa Yama.

Istri kami setiap membersihkan rumput/tanaman di sela-sela paving atau menggosok paving dari lumut ataupun pekerjaan rumah lainnya, selalu melakukannya sambil merenung. Dan, kadang kami menghentikan pekerjaan cuci baju atau lainnya untuk mendalami perenungan yang kita peroleh.

Misalnya perenungan tentang seseorang yang menjadi dambaan setiap orang. Menjadi Pemimpin selama 2 periode. Punya 2 anak yang mestinya sukses. Kekayaan materinya sudah berlimpah. Mengapa dari berita di dunia maya masih belum juga tampak bahagia?

Tidak semua perenungan kami tulis. Belum tentu juga disampaikan pada waktu study circle seminggu sekali di Solo yang terbuka bagi para pembaca buku. Akan tetapi study circle tersebut bagi kami pribadi terasa sangat bermanfaat. Membahas Soul Awareness sekitar 2 bab sekali pertemuan memberikan tambahan pencerahan yang tadinya belum diperoleh. Ada hal-hal yang hanya kami berdua pahami yang juga belum tentu benar sebelum mendapat pengetahuan dari Guru.

16507904_607845372736503_4157403851028120712_n